Do’a Awal Tahun

دُعَاءُ أَوَّلُ السَّنَةِ

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْم

الحَمْدُ لله رَبِّ العَالَمِيْنَ اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ صَلاَةً تَمْلَأُ خَزَائِنِ اللهِ نُوْرًا وَ تَكُوْنُ لَنَا وَ لِلْمُؤْمِنِيْنَ فَرَجًا وَ فَرَحًا  وَ سُرُوْرًا. وَعَلَى آلِهِ وَ صَحْبِهِ وَ سَلِّمْ تَسْلِيْمًا كَثِيْرًا……. اَللَّهُمَّ أَنْتَ اْلأَبَدِيُّ القَدِيْمُ اْلأَوَّلُ وَ عَلَى فَضْلِكَ اْلعَظِيْمِ وَ كَرِيْمِ جُوْدِكَ العَمِيْمِ اْلُمعَوَّلِ.  وَ هَذَا عَامٌ جَدِيْدٌ قَدْ أَقْبَلْ أَسْأَلُكَ اْلعِصْمَةَ فِيْهِ مِنَ الشَّيْطَانِ وَ أَوْلِيَائِهِ وَ اْلعَوْنَ عَلَى هَذَا النَّفْسِ اْلأَمَّارَةِ بِالسُّوْءِ وَ اْلاِشْتِغَالِ بِمَا يُقَرِّبُنِي إِلَيْكَ زُلْفَى يَاذَا اْلجَلاَلِ وَاْلإِكْرَامِ وَصَلَّى اللهُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَ صَحْبِهِ وَ سَلَّمَ

Segala puji hanya bagi Alloh SWT. Ya Allah limpahkan rahmat-Mu kepada nabi Muhammad, Rahmat yang memenuhi semua kekayaan-Mu dengan cahaya, dan menjadi pelapang dan kebahagiaan bagi kami serta orang-orang mukmin. Continue reading “Do’a Awal Tahun”

Do’a Akhir Tahun

دُعَاءُ أخِرِ السَّنَةِ

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْم

وَصَلَّى اللهُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسلَّمَ ……اَللَّهُمَّ مَاعَمِلْتُ فيِ هَذِهِ السَّنَةِ مِمَّا نَهَيْتَنِي عَنْهُ فَلَمْ أَتُبْ مِنْهُ وَلَمْ تَرْضَهُ وَ نَسِيْتُهُ وَلَمْ تَـنْسَهُ وَحَلِمْتَ عَلَيَّ بَعْدَ قُدْرَتِكَ عَلَى عُقُوْبَتِي وَ دَعَوْتَنِي إِلىَ التَّوْبَةِ بَعْدَ جُرْأَتِي عَلَى مَعْصِيَتِكَ فَإِنِّي أَسْتَـغْفِرُكَ فَاغْفِرْلِي بِفَضْلِكَ.

وَ مَا عَمِلْتُ فِيْهَا مِمَّا تَرْضَاهُ وَوَعَدْتَنِي عَلَيْهِ الثَوَابَ فَأَسْأَلُكَ اللَّهُمَّ يَا كَرِيْمَ يَا ذَا اْلجَلاَلِ وَالإِكْرَامِ أَنْ تَتَقَبَّلَهُ مِنِّي وَلاَ تَقْطَعْ رَجَائِي مِنْكَ يَا كَرِيْمَ وَصَلَّى اللهُ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحبِهِ وَسَلَّمَ.

Dan semoga rahmat dan salam Allah tercurah kepada junjungan kami nabi Muhammad serta keluarga dan sahabatnya.

Ya Allah apa yang telah kuperbuat dari perbuatan yang melanggar larangan-Mu di tahun ini lalu aku belum bertaubat darinya dan engkau belum ridho atasnya dan aku telah lupa namun belum engkau lupakan dan engkau masih bermurah hati padaku padahal engkau kuasa untuk menhukumku lalu engkau memanggilku untuk bertaubat setelah kelancanganku dalam bermaksiat pada-Mu, Continue reading “Do’a Akhir Tahun”

Sinopsis novel khutbah diatas bukit

  1. Synopsis novel khotbah diatas bukit

Kisah ini berawal dari sosok Barman, seorang yang sudah lanjut usia menghabiskan masa pensiunnya di sebuah bukit yang tenang dengan seorang wanita muda.  Barman adalah mantan diplomat di paris. Perjalanan ke bukit itu jadi semacam mimpi indah yang seolah tak ditemukan sebelumnya.

Wanita muda itu bernama Popi, wanita yang dipilihkan anaknya Bobi. Popi adalah mantan wanita penghibur. Barman dengan telaten diurus Popi. Popi senang melakukan itu. “Aku suka melayanimu pap, itu keputusanku”. Popi menegaskan Barman.

Anaknya, Bobi telah melakukan apa yang diharapkannya. Bobi telah membeli mesin percetakan. Setelah mengetahui anaknya dapat menjalankan usaha, maka Barman meninggalkan pekerjaanya.

Barman tinggal di sebuah bukit yang hening. Sejak dulu memang dokter telah merekomendasikan itu kepada Barman. Masa pensiunnya ingin diisi dengan menikmati hidupnya. Di bukit itu. Barman ingin mendapatkan ketenangan hidup, jauh dai hiruk pikuk kota.

Beruntung, Barman memiliki anak-anak yang mengerti akan kemauannya. Menurutnya Popi sangat sempurna cantik, telaten dan pandai memasak berbeda dengan isterinya yang dahulu. Sebelumnya kakek itu ditawari beberapa wanita dan pilihannya jatuh pada Popi. Padahal di hati kecilnya dia tidak mau memberikan ibu tiri buat anak-anaknya. Tapi apa dikata toh anaknya juga yang memintanya.

Menurutnya perempuan dan bunga adalah dua makhluk yang sama cantiknya. Ia mengerti tentang Popi, dia tidak ingin kebebasan popi berkurang, “Biarlah Popi merasa seperti apa yang dirasakannya”. Begitulah menurutnya. Barman ingin memulai sesuatu yang baru, seperti dia dilahirkan tak membawa apa-apa, juga pikirannya. Dia ingin sesuatu yang murni. Dia berharap hidup yang murni itu dapat ditemukannya di bukit.

Menurutnya ada satu yang kurang dari Popi, “betul ia sangat jinak, tetapi yang tak bisa dimengerti. Dia tak pernah tahu kapan perempuan  itu  bangun. Baru setelah semuanya siap untuknya  termasuk untuk mandi Barman mengetahui bahwa isterinya itu telah bangun. Siraman air yang mengalir dikepalanya dirasakan seperti telah menyiram masa lalunya. “Sejarah adalah belenggu kita. Persetanlah !”. Gumam Barman.

Suatu ketika Barman bertemu dengan lelaki  sebaya yang kemudian menjadi sahabatnya. Humam nama lelaki tua itu. Barman bertanya “siapa kau”. “aku lelaki penjaga bukit”. Jawab Humam. Aneh dengan segera lelaki misterius itu menghilang seperti kelinci. Sadar telah lama meninggalkan rumah, dia pun pulang.

Karena penasaran keesokan harinya Barman mencari kakek misterius itu. Secara tidak sengaja  Barman menemukan sebuah rumah putih. Karena capek dia langsung masuk rumah itu. Rumah itu acak-acakan berbeda dengan rumahnya. Ternyata rumah itu adalah rumah orang misterius yang dicarinya. Orang misterius itu menyambutnya dengan baik. Disediakannya makanan. Setelah itu mereka berkenalan dan berbagi cerita Barman terpukau mendengar cerita orang itu. Dari pertemuan ini mengatahui bahwa lelaki misterius itu bernama Humam.

Beberpa hari selanjutnya Barman pergi lagi ke rumah Humam di atas bukit. Humam menyambut kedatangannya. Aneh, berbeda sekali rumah itu rapi tidak seperti sebelumnya. Mereka semakin akrab saja dan bersahabat. Mereka memutuskan untuk memancing ke sungai bersama. Menurut Humam, kesendirian adalah hakikat kita. “Rupanya Humam adalah orang yang suka menyendiri”. Gumamnya. Humam berkata “Keadaanku adalah ketiadaanku”. Kata-kata Humam membuatnya bingung.

Menurut Barman hakikat hidup adalah gerak. Di saat tidak bergerak lagi, maka hidup telah terhenti dititik itu.  Humam mengatakan “Bung kesenangan itu tak bertambah atau berkurang, kebahagiaan yang mutlak tak memerlukan apa-apa di luar diri kita”.  Lebih lanjut Humam mengatakan “Tinggalkan segala milikmu, apa saja yang menjadi milikmu, sebenarnya memilikimu”. Perkataan itu benar-benar memepengaruhi barman. Dipandanginya Popi sambil berkata dalam hati “siapakah sekarang yang menguasai dan dikuasai?”.

Barman mengajak Popi berjalan-jalan ke pasar. Tak terduga Barman menghilang, akhirnya Popi pulang  sendiri. Pikirnya lelaki tua bakal pulang sendiri. Dan benar tidak lama kemudian Barman pulang. Kemudian Popi menceritakan bahwa dia sempat kuliah selama dua tahun.

Esok hari mereka ke pasar. Barman mengatakan kepada orang-orang pasar bahwa mereka berbahagia tapi tidak punya tanpa bermartabat. Menurutnya hidup yang bermartabat adalah hidup yang memilki nilai. “Kalau engkau hidup engkau bermakna”. Begitu kata Barman.

Kemudian Barman meminta Bobi untuk membawakan kuda untuknya sekedar untuk berjalan-jalan. Dengan kuda itu dia berjalan sendiri ke pasar. Sesampainya di pasar dia menemukan kerumunan yang ternyata adalah ditemuakannya humam dalam keadaan tak bernyawa lagi. Begitulah Humam kepergiannya tidak diketahui. Entah kenapa Barman terjatuh dari kuda dan pingsan. Barman diantarkan orang ke rumahnya. Sesampainya di rumah, Barman mengungkapkan keinginannya untuk hidup sendiri menikmati kebebasan saperti sahabatnya Humam.

Akhirnya niatnya itu disampaikan kepada Popi. Dengan berat hati Popi melepas suaminya itu. Hanya berdua saja dengan kuda putih Barman manuju rumah sahabatnya yang telah diwariskannya. Sesampainya di rumah ia mengenang kebersamaannya dengan Humam dan mengingat nasihat-nasihat sahabatnya itu.

Baru dua hari berpisah Barman sudah rindu dengan isterinya yang selalu menyiapkan segala kebutuhannya. Sempat terlintas dipikarannya ingin kembali kepada Popi tapi kini dia telah membulatkan tekad untuk menyendiri dan menikmati kebebasan.

Suatu ketika Barman berjalan-jalan ke kota dengan menunggang kudanya pada malam hari.  Di perjalanan ia bertanya-tanya siapakah yang memberi kebijaksanaan pada Muhammad. Dia berdiri saja, mandi cahaya rembulan dan menghirup sepuasnya udara malam. Dia berkata kepada orang-orang  di pasar itu “berbahagialah kalian”. Mereka menjawab : “tidak, kita menderita, kita sengsara”. Sampai akhirnya orang-orang berkesimpulan bahwa Barman adalah satu-satunhya orang yang bahagia dan mereka hendak mengikutinya.

Orang-orang yang mencari kebahagiaan pun berdatangan ke pondok Barman untuk mencari kebahagiaan. Hingga mereka mengikutinya kemanapun. Kepada laki-laki yang menuntun kudanya dai bertanya : “Mengapa kalian mencariku nak?”. Laki-laki itu diam, begitupun orang lain. “Kami gelisah bapak tanpa engkau”. Kata seseorang dibelakang.

Pada malam itu semua orang mengikuti langkah Barman dengan kudanya menuju bukit. Tiba-tiba ada suara “bapak jangan tinggalkan kami”. ”Tidak aku tidak akan meninggalkan kalian, hidupku juga hidupmu, hidupmu juga hidupku” . Barman meyakinkan mereka. Pengikut Barman lama-kelamaan semakin banyak. Barman tahu betapa mereka membutuhkannya. Begitupun dia membutuhkan mereka.

Dalam pertemuan berikutnya Barman memberitahukan bahwa dia harus pergi mengembalikan kuda itu. Kepergian Barman itu dihalang-halangi pengikutnya yang beranggapan dia akan melarikan diri. Kuda itu segera dikandang dan diurus oleh pengikutnya.

Pada suatu pagi Barman hendak melakukan perjalanan ke bukit dan akan mengatatkan sesuatu yang penting. Maka, merekapun berkumpul dan bersiap. Barman menegaskan yang diperkenankan ikut hanyalah bagi mereka yang ingin mengatahui jawaban semua pertanyaan yang telah mereka ajukan.

Barman mengendarai kuda putih menuju bukit dengan diikuti para pengikutnya. Sesampainya di bukit Barman bertanya : “apa yang kalian inginkan?”. Mereka menjawab : “Kami ingin bahagia, tunjukan jalan itu !”. “Ayo berjalan”. Katanya. Sampai dia dan para pengikutnya kelelahan.

Tiba-tiba Barman berbisik pada penjaga tua “aku akan berbicara”.  “Bapak kita akan berbicara”. Kata penjaga tua. Mereka bersiap mendengarkan. Entah siapa pun mau Muhammad, Jesus atau Barman sekarang waktunya berbicara. Pikir Barman. “Ini Khotbahku”. Tiba-Tiba suasana  Hening. “Hidup ini tak berharga utnuk dilanjutkan”. Kalimat ini diucapkannya dengan dengan terisak dan hampir menjerit. Orang-orang terpukau. “Bunuhulah dirimu!” seru Barman. Mereka mengulang kata-kata itu dalam hati dan tidak lama kemudian terdengar isak tangis.

“Kemanakah bapak ?, jangan tinggalkan kami bapak!”. Mereka menoleh kesemua sisi dan ternyata hanya kabut. Taka lama kemudian diteketemukan Barman sudah tidak bernyawa. Begitulah rupanya Barman ingin meniru Humam yang menikmati kebebasan dan kesendirian.  Tidak lama kemudian Popi dan anak-anaknya pun mengetahui perihal Barman.

Teknik Penulisan Karya Ilmiah

TEKNIK PENULISAN KARYA ILMIAH POPULER

2611201

Oleh: moch. Agus setiawan

Jurusan bahasa dan sastra arab fakultas adab

Institute agama islam sunan ampel surabaya

                                                                          

Ilutrasi

John seorang mahasiswa tingkat satu di suatu universitas. Ia sangat gemar membaca baik bahan kuliah, iptek, pengetahuan umum, novel, cerita bersambung, cerpen dan sebagainya. Ia tidak habis mengerti, mengapa para penulis atau pengarang begitu pandai bercerita lewat tulisan atau karangan yang runtut, menarik dan mengesankan. Ia juga banyak mendengar dari teman-temannya yang pandai menulis atau mengarang bahwa honorariumnya cukup lumayan sebagai tambahan biaya hidup. Yah, sebagai seorang mahasiswa dari keluarga yang kurang berada, maka “imbalan” yang didengarnya cukup menggiurkan. Continue reading “Teknik Penulisan Karya Ilmiah”

Gaya Penceritaan Novel

Gaya penceritaan novel ini sangat sempurna. Yaitu kecerdasan
kata-kata dan kelembutan bahasa puitis berpadu tanpa ada
unsur repetitif yang membosankan. Setiap katanya
mengandung kekayaan bahasa sekaligus makna apik dibalik
tiap-tiap katanya. Selain itu, Novel ini ditulis dengan gaya realis
bertabur metafora, penyampaian cerita yang cerdas dan
menyentuh, penuh inspirasi dan imajinasi. Komikal dan banyak
mengandung letupan intelegensi yang kuat sehingga pembaca
tanpa disadari masuk dalam kisah dan karakter-karakter yang
ada dalam novel Sang Pemimpi.

3.1.6 Amanat

Amanat yang disampaikan dalam Sang Pemimpi ini adalah
jangan berhenti bermimpi. Hal itu sangat jelas pada tiap-tiap
subbabnya Continue reading “Gaya Penceritaan Novel”

Sinopsis Novel khotbah di atas bukit

  1. Synopsis novel khotbah diatas bukit

Kisah ini berawal dari sosok Barman, seorang yang sudah lanjut usia menghabiskan masa pensiunnya di sebuah bukit yang tenang dengan seorang wanita muda.  Barman adalah mantan diplomat di paris. Perjalanan ke bukit itu jadi semacam mimpi indah yang seolah tak ditemukan sebelumnya.

Wanita muda itu bernama Popi, wanita yang dipilihkan anaknya Bobi. Popi adalah mantan wanita penghibur. Barman dengan telaten diurus Popi. Popi senang melakukan itu. “Aku suka melayanimu pap, itu keputusanku”. Popi menegaskan Barman. Continue reading “Sinopsis Novel khotbah di atas bukit”

Makna Implisit Pada Novel Harry Potter

Analisis Makna Implisit Pada Novel Harry Potter and The Prisoner

Of Azkaban Karya J. K. Rowling Dan Terjemahannya

diajukan untuk dipertahankan dalam Sidang Ujian Sarjana Jurusan bahasa dan sastra arab Fakultas adab universitas islam negeri sunan ampel surabaya

Moch. Agus Setiawan

A01209037

BAHASA DAN SASTRA ARAB

FAKULTAS ADAB
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN AMPEL
SURABAYA

2011

ABSTRAK
Skripsi ini berjudul Analisis Makna Implisit pada Novel Harry Potter and the Prisoner of Azkaban Karya J. K. Rowling dan Terjemahannya. Objek penelitian ini adalah kalimat-kalimat yang mengandung makna implisit pada novel tersebut. Kalimat yang mengandung makna implisit diambil sebagai data dan dianalisis dengan menggunakan metode deskriptif komparatif. Novel yang berjudul Harry Potter and the Prisoner of Azkaban ini ditulis oleh J. K. Rowling dan dialihbahasakan oleh Listiana Srisanti ke bahasa Indonesia dengan judul Harry Potter Dan Tawanan Azkaban. Continue reading “Makna Implisit Pada Novel Harry Potter”

Pengaruh Motivasi, Metode Pembelajaran Terhadap Prestasi Belajar Bahasa Arab

Bab Pendahuluan Tugas Akhir / Skripsi Jurusan Bahasa dan Sastra Arab dengan Judul : Pengaruh Motivasi, Metode Pembelajaran  Terhadap Prestasi Belajar Bahasa arab

Perkembangan jaman yang semakin modern terutama pada era globalisasi seperti sekarang ini menuntut adanya sumber daya manusia yang berkualitas tinggi. Peningkatan kualitas sumber daya manusia merupakan prasyarat mutlak untuk mencapai tujuan pembangunan.  Salah satu wahana untuk meningkatkan kualitas sumber daya manusia tersebut adalah pendidikan.

Pendidikan adalah usaha sadar untuk menumbuhkembangkan potensi sumber daya manusia melalui kegiatan pengajaran. UU Sistem Pendidikan Nasional No. 20 tahun 2003, menyatakan, bahwa tujuan pendidikan nasional adalah mencerdaskan kehidupan bangsa dan mengembangkan manusia Indonesia seutuhnya yaitu manusia yang bertakwa terhadap Tuhan Yang Maha Esa dan berbudi pekerti luhur, memiliki pengetahuan dan keterampilan, kesehatan jasmani dan rohani, kepribadian yang mantap dan mandiri serta tanggung jawab kemasyarakatan dan kebangsaan (UU Sisdiknas : 2003). Continue reading “Pengaruh Motivasi, Metode Pembelajaran Terhadap Prestasi Belajar Bahasa Arab”

Perbedaan Membasuh Kedua Tangan

para ulama’ telah bersepakat mengenai membasuh kedua tangan dan lengan. keduanya adalah fardlu didalam wudlu, atas dasar firman allah: ………………وأيديكم إلى المرافق…………..yang artinya (basuhlah) tanganmu sampai dengan siku. (almaidah: 5:6). namun, mereka berbeda pendapat mengenai siku. apakah siku itu termasuk siku atau bukan?

meurut jumhur ulama’ (imam malik, imam syafi’i dan imam hanafi) siku termasuk dalam apa yang disebut sebagai tangan. sedangakan menrut fuqhoha’ ahli dhahir dan beberapa murid imam malik angkatan baru serta imam ath thobari siku tidak wajib dibasuh. Continue reading “Perbedaan Membasuh Kedua Tangan”

Pondok Pesantren Walisongo Cukir Jombang

  1. Gambaran Umum Lokasi Penelitian (Pondok Pesantren)

a)   Kondisi Geografis

Kondisi geografis adalah letak suatu daerah atau wilayah dilihat dari kenyataan di permukaan bumi. Berdasarkan letak geografis Pondok Pesantren Walisongo berada pada permukaan bumi pada posisi silang, yang mempunyai arti penting dalam kaitannya dengan iklim dan perekonomian.

Letak wilayah Pondok Pesantren Walisongo adalah Jl. Irian Jaya No. 61 Cukir Diwek Jombang Desa Cukir Kecamatan Diwek Kabupaten jombang. Pondok pesantren walisongo terletak di Desa Cukir Diwek Jombang jarak tempuh dari pondok pesantren ke kota jombang ± 7 km. Jika ditempuh dari desa Cukir Diwek Jombang ke Kabupaten melewati beberapa desa meliputi: Tebuireng, Kwaron, Sukopuro, Diwek, Ceweng, Mbalongbiru, Mbalongbesok, Mojosongo, Parimono, Kaliwungu dan kabupaten Jombang.[1]Batas-batas wilayah Pondok Pesantren Walisongo terletak di Cukir Diwek Jombang, dibatasi oleh sebelah barat dan selatan rumah warga, utara: Pabrik Gula, dan timur jalan raya.[2] Continue reading “Pondok Pesantren Walisongo Cukir Jombang”